Oleh: naive7 | 10 Februari 2010

Farah Quinn, TVRI, Perlindungan Anak Dari Cyber Crime

courtesy Vivanews.Com

Selasa malam jam 23.30 waktu Kp Melayu Tebet bagian Jakarta Selatan. Tanggal 9 Feb 2010. Pada saat entu di pos ronda udah ngumpul lagi Bang Naip ame konco-konco nangkringnye. Ada Bang Wiskul, Pak RT Sutejo, Pak Sekretaris RT Yuliansyah, si Mamat sambil gitaran diluar pos ronda, si Rojak, “daeng” Andi Hasan, “uda” Jubaer. Kecuali si Mamat nyang maen gitar buluk nye, nyang laen pade di dalem pos semua.

Topik pembicaraan gara-gara sebagian forum pos ronda niy ternyata pade nonton TVRI nyang sebelonnye sekitar jam 22.00 Wib tayangin dialog interaktif tentang “Perlindungan Anak Terhadap Cyber Crime”. Buat Bang Naip en gang pos rondanye nyang doyan musik Jazz semua, ditambah ada hiburan di televisi pake musik pengiringnye Jazz. Dari Didiek SSS saxophonist nyang adik (alm.) Embong Rahardjo. Nyang juga peniup trompet/flute Jazz dari Surabaya.
Didiek ame grupnye berempat bawain instrumental lagu Pasrah ciptaan Ryan Kyoto. Ada kaset jadul nyang versi vocalnye dinyanyiin ame mbak Ermy Kulit.

Acara dialog di TVRI entu presenternye Ansy Lema. Nara sumbernye jagoan-jagoan kayak Prof. DR. Thamrin Tomagola, sosiolog senior. Trus ada Heru Nugroho, Penggiat Gerakan Internet Sehat. Ada lagi Arist Merdeka Sirait, Sekjen Komnas Perlindungan Anak.

Herannye orang-orang pada hapal apa nyang dibicarain. Misalnye cuplikan dari pendapat Prof. DR. Thamrin Tomagola: mencuplik syair dari Kahlil Gibran.”Anakmu adalah anak panah, kamu (ortu) sebagai busur panah.” Jadi, bagaimanapun ortu kagak bakal bisa mengejar dunia anaknya, sebagai generasi digital. Mangka dari itu “Gaul” lah ame anak kita. Memandang dunia anak kita dari sisi anak itu sendiri. Jangan memandang dari sisi sebagai orang tua.

Pak Thamrin bilang, ada contoh guru TK jadul nyang terkenal, namanye Pak Kasur dan Bu Kasur. Sebagai pendidik kalo muridnya main di tanah becek2an, maka Bu Kasur ikut duduk di tanah becek itu bermain bersama murid2nye.

Masih dari Pak Thamrin kalo di Cina koruptor dihukum mati, Indonesia juga harus tegas terhadap peraturan2. Jangan sampai anak merasa kehilangan ortu. Maka suatu saat ortu akan kehilangan anaknya. Berselancarlah di dunia maya dgn anakmu. Masuklah ke dunia anakmu. Semangatnya adalah berkawan dengan anak.

Peran pemerintah kurang diperlukan sebab pemerintah maunya proyek atau urusan politik ajeh. Perlu ada perlindungan yang dibentuk oleh komunitas mandiri dan independen. Organisasi keluarga itu sama seperti organisasi lain. Dibuat fleksibel disesuaikan situasi dan kondisi.

Heru Nugroho, nyang Penggiat Gerakan Internet Sehat: Bahwa dalam internet itu, kasarannye, dari sajadah sampai haram jadah ada semua. Biangnya sampah ada di internet. Berharap pemerintah buat program. Pemerintah buat panduan kepada ortu.
Sebagai yang sudah bergelimang didunia internet sejak lama, tau content2 di internet. Yang ada adalah sisi yang ‘menarik’ buat dunia maya malah sebagian besar content negatif. Hampir kagak ada yang mengimbangi dengan content positif (yang memberikan renungan untuk kebaikan, misalnya).

Peran pemerintah sangat diperlukan dalam pembinaan terkait penggunaan internet dikalangan anak2 dan remaja.
Arist Merdeka Sirait, Sekjen Komnas Perlindungan Anak: di internet banyak sampah. Kalo kita butuh dengan mendidik untuk anak, ortu harus bertanggung jawab. Jangan anak diserahkan sepenuhnya kepada pembantu/baby sitter. Di internet remaja buka baju memperlihatkan/menonjolkan organ reproduksi, padahal dia belum tahu mana yang layak atau kagak.

Televisi/media memperlihatkan kegilaan kita (ayah memperkosa anak kandung, ayah menjual anak tiri, dsb). Konvensi perlindungan anak internasional dan UUD pasal 28, pemerintah wajib melindungi dan memberikan info seluas2nya kepada anak.
Yo’i dah Cing!!

Sempet juga siy Bang Naip cs niy ngebahas idolanya dibidang acara kuliner. Siape lagi kalo bukan si ‘sexy chef’ Farah Quinn. Entu kate si Mamat bujangan nyang aktif di karang teruna RT-008. Entu forum pos ronda kalo udeh bicarain Farah Quinn pada nge-cèss deyh. Bukan ngeces karena masakannye, tapi nyang laen!

Bohay dahhh… wuuh… it’s so yummyyy… !!


Responses

  1. porsi cerita untuk farah quinn nya dikit bgt, hahaha

  2. Yo’i bang drummerfan. Thanks ye udeh mampir ke blog aye. Nantikan ajeh serial Farah Quinn diepisode nyang akan datang. Hehehe… Nyok kite tukeran link ye.

  3. Nice blog, bang.
    Salam dr tetangge, andi hasan, di
    http://jjm777.multiply.com

  4. Aku hanya menambahkan feed Anda ke favorit saya. Saya sangat menikmati membaca posting Anda.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: